RSS

Nyatur sanak dalam berbagai BahasaNya..

Om nyatur sanak, ingsun kawulo ngabdi ikang Gusti illah alla hyang widhi, sidhi bhakti bhakta sang buddhi kaniskala sukla tanpa papa duka rogha..swaha..

Nyatur sanak ingsun lekad kapertama, adi ari2 getih toya nyem lamak..ngleburing jagat ring daksina purwa, ngrereh jnana sidhi wengi, nguttara, ngangin, daksina, ngedauh..

Sinah metu mrtyu kala kali tattwa, ngamolihang duka papa rogha, menyama nyatur sanak, nginsuni melajah jnana kala tattwa, dados ipun Ida hyang banaspati raja-barong, banaspati-ngelandung, mrajapati-nang girah, anggapati-suksmaning sariram..

Menyama braya brayi brayut, ning neng nong, kaak kuuk, krasak krusuk, krisikkan ..bruah brauh briiihhh..hanaah crakam datah swalah mah gah bhgna pahda jhnyanya.. Dasa aksara nipun mukti bebangkit mewasta sidhi, hrah hrih hroowwh…

Teko ing dewek ndiri, suksma nipun mecitta budhi manas ahamkaraning pancer..sinah nyatu ngelebur nyaki, hring dewek niskalam jagat..anggapati pati ning buddhi rohso, banaspati ning ahamkarah dewek ehgoo, mrjapati ning manass indriyanipun kagisi ksama smpurna, banaspati rahja cittna nipun tampek saking atma ananda marga dursila sirna … 

Sinampun sinah madewa yadnyah sucining satwika rajasika guna tinemu tamasika guna, mangabdi antuk manah suci buddhi, mauttama ida sang dewata manca..dewek sahanira jagat trepti buddhaya, nyatur dewata nyanak sidemen hning kaja kauh kangin kelodan..Minekadi sang hyang brahma waisnawa, iswaram dewam mahadewata, shiva parama shiva tengahing urip tinurip…sawireh Ida dewata nruenang manca bhutanipun, saget Ida ngicen pangaksama agni, apah, pertiwi, wayu, akasa…mapanca tan matrah hring dasendirya nipun…sang suksmaning guna tri, malebuh hring sapta cakra stula sariram…

Ainggih kawentenang saking dura jawinipun, nusa doh antara, sinah ngislam ngeslam nyamawi nipun magelah, ainggih saget ma asma husna nipun, minekadi…nyatur sanak, sang al muaimin, hyang malik, hyang qhudus, hyang khalik, hyang akhir..minekadi hring catus pata puniko nangkil tedunang.. 

Inggig patut para nahbi hring dura nusa antara, minekadi nyatur pata nyatus sanak..minekadi nguttara nahbi musala, nganginang puniko Isyana, ndelodan daksina puniko ibrahimah nahbi, hring kauh sineh wenten sang nahbi muhammadina, hring tengahing dewek sajanira sahanira mewasta ida tabik sugra nahbi Khidiran..

Asapunika sabda ning suksma jagat, mogi2 polih trepti lan shanti..swaha..

Gwr S.plon..

19 mar 17

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 19 Maret 2017 in Tak Berkategori

 

Susila panca yama/nyama bratha dari Nitisastra

Susila panca yama/nyama bratha dari Nitisastra

Om hyang jnana sidhi..dharmaning  sang buddhi siki..sinampura mangda polih amrtam…papa i dewek mapujam..

Begitu banyak lontar, kekawin, tattwa, dan peninggalan tulisan2 dri para leluhur yg luwih..Yang mampu memberikan pedoman serta gambaran2 tentang bagaimana melaksana hidup di tubuh manusia ini..Yang selalu diingatkan untuk tetap “eling” akan keberadaan IA hyang maha budhi hyang Widhi Wasa..Salah satunya adalah kitab yg dinilai sbagai kitab untuk sang pemimpin..Kekawin Niti Sastra..adalah dikatakan brasal dri Rsi Canakya atau Kautilya India pada kerajaan Magada, kemudian digubah di nusantara yaitu jawa kuna dalam bentuk kekawin nitisastra..Penggubahnya belum diketahui pasti, namun yg bnyak yg mengagumi kekawin ini..
Isinya brisikan ajaran kepemimpinan, namun secara mendalam berisikan banyak moralitas, serta etika untuk pengembangan diri..Sehingga bagaimana memaknai sang budhi dalam keseharian itu sendiri..Tentunya sebhah kebahagiaan ktika diri mampu memaknai kesusilaan dalam hidup yg sekejap ini…

Leksikon etika susila yg umum diketahui adalah panca yama brata dan jga panca nyama bratha..Sejatinya adalah suatu kumpulan konsep untuk menganalisa diri, serta jua memperbaiki diri itu sndiri, sbagai batas dalam berprilaku..Sloka2 yg ada dalam setiap lontar atau kekawin, tentunya brisikan siratan makna dalam berpedoman pada hidup in..Berkenaan dengan itu, ke depannya tentu akan banyak perkembangan untuk menelaah berbagai kitab, kekawin, lontar dri nusantara itu sendiri dalam memahami konsep susila dan penerapannya sbagai manfaat pada khidupan sehari-hari..

Pertama salah satu pemahaman dalam bersusila adalah melaksanakan Panca Yama Brata..Yang secara makna berartikan lima macam pengendalian diri manusia dalam prilaku untuk taat dan disiplin dalam kebajikan..

1. Ahimsa yaitu tanpa kekerasan, melakukan sesuatu dgn rasa cinta dan kasih dan meniadakan unsur kekerasa pada mahluk tnpa sebab2 tertentu..Ibarat org durjana yg berbahaya dan bisa membunuh sewaktu2..

Sargah II-9 nitisastra..

Maksika sirsa tendasika wisyanika tan hana len.. Mreccika pucca buntutika wisya katinengetaken..Sarpa ri danta rakwa wisa huntunika taya waneh..Durjana sarwa sadhinika wisya mamepek ring awak…

Artinya : bahwa kumbang memiliki bisa di kepala, hanya di kepala..Kalajengking di ekornya berisi bisa dan disembuyikan di belakang ekornya, Ular tentu di giginya, tidak di tmpat lain..Akan tetapi manusia yg durjana jahat, diseluruh tubuh anggota badan dan sendi2nya dipenuhi bisa..

Pemaknaan ini menyebutkan bahwa manusia yg jahat durjana akan mudah mlksanakan himsa karma, yang bahkan lebih berbahaya dari binatang berbisa..Keadharmaan akan tidak membawa kebahagiaan baik di dunia maupun setelah kematian..

2.Brahmacarya…

Artinya adalah mencari ilmu pengetahuan..Ilmu pengethuan adalah dasar, agar manusia bisa menjadi manusia yg bermanfaat untuk kemajuan peradaban manusia itu sendiri..Pengetahuan adalah juga jalan pembebasan mnuju jnana yg sidhi..Dalam niti sastra disebutkan sebagai berikut:

Sargah II-7..

Hemani sang manukti dumadak tika tan ana guna..Yowana rupawan kula wisala tika pada hana..Denika tanpa sastra ran ateja wadana makucem..Lwir sekaring sami murub abang tan hana wanginika…

Artinya : sangat disayangkan, jika org yg kaya tapi tak disangkanya bodoh dan tidak berilmu. Meskipun masih muda, rupawan dan berasal dari keluarga penguasa tetapi tidak berilmu,tentu kusam dan tiada bersinar, seperti kapuk hutan, merah merang tapi tidak berbau harum..

Begitulah mereka yg tidak berilmu, walaupun dalam keadaan yg rupawan, berharta, dan anak penguasa, tetap saja bahwa ia tidak berwibawa dan dihargai, maka ilmu adalah sesuatu yg penting yg melindungi seseorang dalam jalan dharma pada khidupannya..(sarasamuscya)..

3. Satya ..Yang berarti setia kepada janji, ucap, kewajiban dalam kehidupannya.. Disebutkan mereka yg ingkar pada janji itu tidak layak dianggap sebagai manusia yg berbudhi..Seperti dalam nitisastra disebutkan ..

Sargah I-8..

Yan ring paksi tinucca kaka hinaran papatmaka ng candala. Ring sarwamrega gardabheka hinaran tuccatmaka ng candala..Ring buddhiki, tinucca candala si kopangde hilangning ksama, ring durmitta cinandaleng jana kador tang candala trinucap..

Artinya : diantara burung, maka gagak yg paling hina dan buruk hatinya..Di binatang kaki empat, keledai dianggap nista..Tentang watak, maka suka murka adalah yg dianggap rendah tak kenal belas kasih..Yang terendah melebihi ketiga hal tersebut, ialah org yg tidak menepati janji pada sahabat..

Maka sebuah kesetiaan adalah hal yg sangat berharga, sebagaimana dalam hindu disebutkan lima macam satya, panca satya..Yaitu satya mitra, satya semaya, satya hredaya, satya laksana, satya wacana..

Untuk jelasnya bisa dilihat pada link brikut:

https://linggahindusblog.wordpress.com/2015/04/18/panca-satya-jalan-terpilih-untuk-kertha-yuga/
4. Awyawaharika..yang berarti hidup tidak terikat pada keduniawian, sederhana dan cinta kedamaian..bersahaja…Dalam niti sastra disebutkan pula konsep awyawaharikam dalam sargah berikut:

Sargah III-3..

Anitya tikanang hurip mwam i wayah kasugihan atilat nda tan sthiti..Ikang surata sanggameka kadi langgeng apuhara wiyoga lana..Adharma kalawan sudharma guna muda wedi wedi kasuran utama..Sadharda hananing sarira tumuwuh tekani pati manut nda tan hilang..

Artinya : Hidup ini tidak kekal, usia muda dan kekayaan hanya akan meninggalkan kita, dan tidaklah abadi..Adapun kenikmatan saat bersenggama seakan2 terasa kekal, namun kenyataannya masih bisa berakhir dgn penceraian..Kehidupan yg rusak dan tertata baik, kepandaian dan kebodohan, ketakutan yg amat sangat dan keberanian yg tiada bandingnya, semua selalu berdampingan dalam diri manusia, tumbuh dalam diri hingga maut menjemput, dan itulah yg tidak akan hilang…

Maka sejatinya tidak ada yg sejati di dunia ini dan pasti akan sirna, yg seharusnya dibawa mati adalah pahala baik agar mnjadi jalan di dkhidupan setelah mati, dan bahkan memberi manfaat di dunia nyata ini..

5.Asteya yaitu tidak mencuri..

Dalam.niti sastra disebutkan sbagai berikut: 

Sargah XV-6

Mwang wadwa tinggalakena pwa tekap narendra..Kopa pragalba tuwi tan hana mardhawanya..Nityeki lalana taman hana matra denya..Sakteng pirak kanaka ngisti dhana pwa tansah..

Artinya : hamba yg harus dilepas raha, yaitu mereka yg suka marah, terlampui beranu serta tak kenal rasa halus, yg suka menuruti hawa nafsu dgn tiada batasnya..Dan yg terlalu suka uang dan emas menghasratkan kekayaan..

Dalam hal ini sebuah sikap Lobha ripu adalah yg membuat seseorang mencuri, krna ingin kekayaan dan berlebihan tidak sederhada dan suka pada kemewahan..Hal ini yg akan menjadi pengganjal hidupnya kelak, baik dalam lingkungan keluarga, kerja, pemerintahan, perkawanan, bisnis dan semuanya..

Itu adalah konsep susila dalam Panca Yama Brata..berdasarkan prilaku keseharian..Maka ada selanjutnya Panca Nyama Brata yg berarti lima macam pengendalian diri dari dalam untuk melksanakan ketaatan dan disiplin memperbaiki diri..

Isi dari Panca Nyama Brata adalah sebagai berikut :

1. Akrodha artinya tidak marah atau mampu mengendalikan emosi agar diri tidak mengeluarkan amarah yg berlebihan..Dalam nitisastra disebutkan sebagai berikut:

Sargah II-13..

Hawya maninda ring dwija darindra dumadak atemu, ..Sastra tininda denira kapataka tinemu magong..Yan kita ninda ring guru patinta maparek atemu. lwirnika wangsa patra tumibeng watu remek apasah..

Artinya :janganlah mencela pandita pemuka agama, perbuatan itu mendatangkan penderitaan bagimu, Jika mencela buku suci, mendapatkan kamu sengsara di neraka..Jika mencela guru suci maka akan segera kamu menemui ajal..Kesemuanya bagai piring pecah dihempaskan ke batu..

Begitulah bagaimana ketika mulut tak mampu dijaga dan terburu nafsu mengungkap sesuatu yg semestinya bisa disimpan..Kemarahan akan membawa mu pada bencana saja..

2.Guru Susrusca taat pada guru..Guru yg memberikan kita pembelajaran untuk hidup itu sendiri..Untuk bisa survive dan bermanfaat mengisi kehidupan yg singkat ini..Sebagai contoh umum dalam hindu terdiri dari beberapa guru..

Guru rupakam yaitu orang tua, guru pengajian yaitu guru di sekolah atau institusi pendidikan, guru wisesa yaitu pemerintah dan para pemimpin, dan juga guru swadyaya yaitu Tuhan itu sendiri atau guru semesta..Pada salah satu ajaran Sikh, disebutkan bahwa hubungan antar manusia itu sebatas guru dan murid..Kapan seseorang menjadi guru, dan kapan ia menjadi seorang murid, saling memberikan pemahaman dan ajaran satu sama laiannya..Pawongan yg harmonis..

Pada nitisastra maka disebutkan sebagai berikut :

Sargah V-1..

Taki-takining sewaka guna widya..Simara wisaya rwang puluh ing ayusya..Tengah i tuwuh san-wacana gegon-ta..Patilaring atmeng tanu paguroken..

Artinya: Tekunlah berlatih ketika sedang menuntut ilmu.Jika sudah berumah tangga maka bersiaplah untuk memadu cinta..Jika sudah setengah tua, berpeganglah pada ajaran ucapan yg baik..Hanya tentang lepasnya atman dri tubuh ini kita harua berguru..

Maka tahapan2 kehidupan akan sampai pada berguru pada atman, pada sang hyang urip itu sendiri, bahwa seluruhNya ilmuNya jnanaNya, berada pada peti ananda margaNya yg berlapis wicaksana, kejujuran, dan berbudhi pekerti..Guru yg sejati..semesta itu sendiri..

3. Saucam..yaitu kebersihan diri kesucian hati..

Dalam nitisastra menyebutkan sebagai berikut :

Sargah IV.3  .

Hawyagyangaku sura pandita widhagda ri harepani sang mahardika..Sang yodheng rana sora denika satus wilangika sira tosni aang wani..Sakwehing wwang apaksa pandita sahasra pupulakena sora denika..Yekin pandita nama yogya gurun sabhuwana sira tosni sang wiku..

Artinya : janganlah tergesa-gesa mengaku paling berani, suci pandai di muka orang besar yg bijaksana..Barang siapa yg dapat mengalahkan seratus pahlawan, baru dinamakan pahlawan sesungguhnya. Kumpulkanlah seribu org yg terkenal sbagai orang suci, barulah ia boleh disebut suci, Ia patut disebut guru dunia: Ia adalah biku yg terutama..

Maka rendah hatilah dan menjaga diri, bahwa ada langit di atas langit, sejatinya bahwa menyucikan diri dgn merendahkan hati…Tentunya adalah hal yg memberikan ruang kewibawaan itu sendiri..Untuk dapat menjadi seseorang yg bermanfaat..

4.Aharalaghawa..artinya mengendalikan nafsu atas makan-makanan.. 

Dalam hal ini rakus akan makanan, akan membuat diri terkena penyakit2 yg membahayakan..Tentunya mengendalikan diri untuk makan seperlunya dan membebaskan diri dari keinginan berlebih akan membuat diri lebih sehat..Tentunya makanan dipengruhi juga oleh tri guna..mana satwik rajas tamas, keseimbangan itu dan kebijaksanaan dalam mengambil mana yg perlu adalah kewisesaan tersendiri….Dalam niti sastra ditemukan sebagai berikut :

Sargah II-12

Hawya mamukti sang sujana kasta pisita tilaren..Kasmalaning sarira ripu wahya ri dalem aparek..Lwirnika kasta mangsa musika sregala wiyung ula..Krimi kawat makadinika papahara hilangaken..

Artinya : orang yg baik jgnalah memakan daging yg tidak suci atau kotor dan busuk..Ia harus menjauhi segala hal yg hanya akan mendekatkan kotoran dengan dirinya secara lahir dan batin..Daging yg tidak baik yaitu  daging tikus, anjing, katak, ulat, ulat , cacing, Demikian makanan yg seharusnya dihindari olehnya..

Maka dapat disimpulkan makanan yg tamasik, akan juga membuat diri yg memakannya menimbulkan sifati yg tamasik..Gelap..Karena makanan mempunyai pengaruh besar pada suksma dan stula sariram..Makanan yg satwik akan menuju pada citta budhi..cakra visudha-ajna-sahasraha..Makanan rajas memengaruhi cakra lainnya trgntung dri sifati makanan itu..apa brsifat vayu,apah,teja,pertiwi..dan jga memengarhui amahkara dan manas..unthk berkarma marga..Makanan tamasik yg masih bisa dinikmati, adalah saat berhura2, berpesta..Namun hidup tidak selamanya berpesta krna manusia punya kewajiban..

5. Apramada artinya tidak ingkar pada kewajiban..

Sejatinya kewajiban dri seorang hindu, adalah mengenal tattwa, mengamalkan susila, dan melaksanakan upacara..Dalam hal ini upacada adalah panca yadnya, susila etika adlah tentang mengenal diri budhi yg berlandaskan dharma, serta tattwa mengenal memahami panca sraddha..Ini merupakan hal yg membuat diri mnjdi seorang hindu..Dalam niti sastra disebutkan :

Sarga XI-2

Kramaning dadi wwang ana ring bhuwana pahutanganta ring praja..Ri sirang munindra nguwineh sang atithi gamaneka sambaraman..Athawa muwah swa-pita rahyang amara rena yogya kingkingen..Panahurta ring pitara potraka luputakening yamalaya..

Artinya : manusia di atas dunia ini memiliki kewajiban terhadap sesamanya. Orang suci apalagi tamu wajib diberlakukan dengan hormat..Terlebih lagi kewajiban kepada orang tua kpada org suci, dan para dewata, hrus selalu diingat..Sebagai anak kita berkewajiban melepaskan pitara kita dri kediaman Hyang bhtra Yamadipati..

Maka mreka yg sadar akan kewajivannya, akan melakukan apa yg sehrusnya menjdi tujuan hidupnya itu sendiri..Bersifat dharmaning kstriya mahottama, dharma raksatah bahwa brsikap brsifat ksatriya dalam melaksanakan dharma sbagai pembela penyebar dharma itu sendiri..bahwa sanatana dharma memang benar abadi..

Swaha shanti..suci nirmala ida hyang budhi sidhanta..om

Untuk link lain yg menghubungkan panca yama nyama brata dgn sad ripu klik..

https://linggahindusblog.wordpress.com/2015/03/31/panca-yama-niyama-bratha-pengendali-sad-ripu/

Gwr februari akhir..2017

Sumber : kakawin nitisastra ..teks terjemahan komentar..Miswanto paramita 2015..

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 26 Februari 2017 in agama, filosofi

 

Tag: , , , , , , ,

Al-mahdi Imam Akhir Jaman, sekedar tafsir dan ramalan..

Al-mahdi Imam Akhir Jaman, sekedar tafsir dan ramalan..

Jayalah nusantara..

Di bumi nusantara yg sekedar hadir yg juga memiliki makna bahwa nusantara menjadi yg besar di segala masa, yg juga dijiwai sang jiwa-jiwa rahmatan yg selalu menjaga keberadaanNya, sang Khalik pencipta semesta..Semesta yg selayaknya diberikan makna kebaikan rahmatan yg indah..Dimana mgkin saja harta berharga al mahdi dlam maujud kebahagiaan yg damai menjadi hadir pada ukkuwah spiritualitas tnpa sekat-sekat ” baju” yg universalitas..

“Baju” nusantara yg melibatkan saudara empat yg dijewantahkan oleh sang Kalijaga sebagai sunan(sesuhunan) semesta..Dimana kakang kawah adi ari-ari, lamas, getih yang diparipurnakan mnjadi nafs nafs islami, sprti nafs amarrah lawanmah sufiyah dan juga nafs mutmainah, sbagaimana IA berada dalam diri yg terlindungi (ktika ingat) pada diri yg rhudiah khamilah..Mereka yg merasa bahwa sang wali dan juga nur ilahi nabi rasul brada(paling tidak terasa) pada diri..Terseraplah itu sebagai cara diri untuk memaknai dan mencintai semesta tanpa terkecuali.. Tentunya mereka tau bahwa perbedaan adalah keniscayaan, karena itu semua semesta mendapatkan sesuai dgn rasa rahman rahiim ilahi itu sndiri, sbagai maujud whdtul wujud, cermin keilahian yg walau sedikit saja diserap, maka menghadirkan kebaikan mutmainah pada diri serta rasa as sufiyah melihat dunia..

Pada sejarah menyebutkan, nusantara adalah negari negeri yg sungguh bermakna ilahiah, dan bersyukurlah hadir dilahirkan di bumi ini, tentunya berkat Ilahi yg menerobos segala makna namaNya yg tak terbatas, tentulah sbuah kesujatian yg layak dijelajahi scra spirit dan religi..Semua yg hadir akan lebur menjadi sesuatu yg menakjubkan ktika diri telah usai pada ego masing2 yg hanya membawa nafs rendah sprti nafs amarrah sahja..Tentunya pensifatan Ilahi sbagai jalan ke depan, tak akan dapat memungkiri diri sebagai yg hanya sebagai abdiNya saja..

Sesuhunan dan para jiwa2 spiritualitas telah hadir dalam sanubari nusantara sbagai emas nya semesta, seperti juga perjalanan nafs2 ilahi menuju kesujatian Al haq yg menambah rahmat pada abdi seorang khamilah di sentausanya semesta..

Maka menujulah para sedulur Lamas ke arah utara yg berwarna hitam sbagai nafs lawanmah citta yg membawa sifati ya Al muaimin sang pemelihara semesta al muaimin..

Maka menujulah para sedulur yeh nyom ke arah timur berwarna putih  sbagai nafs mutmainah buddhi yg menuju pada sang suci al qhudus ..

Maka menujulah para sedulur getih darah ke arah selatan yg berwarna merah sebagai nafs amarrah ego ahamkara pada sang khalik pencipta semesta..

Maka menujulah para sedulur ari2 ke arah barat yg berwarna kuning sebagai nafs as sufiyah pada sang Malik maha raja semesta..

Dan ditengah adalah sang ruh suksma yg hadir pada setiapNya dlm bahasa yg mgkin berbeda, sbagai secercah dzat yg membuat Ia hidup sbagai insaniah yg mengetahui sang khamil..Sang Khamil yg menjalanasi sifati nafs rhudiah khamilah sbagai penuntun, yg mewujudkan dirinya sbagai yg rahmatan..selalu berprilaku adil (ya-adl), memelihara semesta (ya-muaimin), sbagai ciptaan sang Khalik, mencintai menyayangi tanpa memandang sesiapa itu sbagai bagian ya rahmaan ya rahiim..

Sekiranya mampukah diri menjadi yg pembawa kebajikan, sbagai yg terlahir menceritakan kesempurnaan ajaran2 rahmatan?, dimana berkah sunyata surgawi akan terbawa dimana pun juga, terlampaui fhana baka akhirat..sbagai panji IA Sang mahdy..

Maka terjadilah..

Salam..

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 29 Januari 2017 in filosofi, pancasila

 

Tag: , , , ,

Taoisme dan penciptaan dunia dalam jnana veda..

Taoisme dan penciptaan dunia dalam jnana veda..

Swaha swastyastu..om..

Tao adalah suatu ajaran, suatu kebudayaan yg tumbuh serta berkembang di daratan china yg berasal dri sang bijak Lao tzu abad keenam sblum masehi, yg sprtinya berbarengan dgn confucious krana mereka sempat bertemu.. Tao sndiri hnya sbuah kata yg mendefinisikan sesuatu yg tidak bisa terdefinisikan sendiri..Sebagai sebuah potensi, awal, tanpa bisa terpikirkan scra tepat, krna disitulah misteri Tao mnjdi sbuah kekuatan trsendiri..

Dunia ini pula tercipta karena Tao dgn berbagai proses2 yg mistis yg mmbrikan sbuah gambaran teoritis ttg bagaimana kita dan semesta pada mulanya terbentuk..Yang pada akhirnya memiliki misi untuk memperkenalkan, mengenalkan prinsip Tao sbagai cara memahami semesta itu sndiri, serta hubungannya dgn langit serta bumi..

Dalam tradisi pngthuan veda, disebutkan pula bagaimana asal muasal dri semesta ini, yg seluruhnya dikatakan sbagai sang brahman yg niskala, dan yg nirguna pada suniam..Artinya berasal dari sebuah kekosongan yg berisikan potensi untuk mencipta semesta itu sendiri..

Sedikit gambaran yg tersirat pada Taoisme ..

Sebuah bahasa yg mengambil tema tentang penciptaan alam semesta, sbuah bahasa mendalam tentang sbuah teori metafisika itu sndiri..

Dalam bahasa lain, sprti misalnya bahasa veda penciptaan alam semesta, maka berawal dari sunia kosong tidak ada apa2 yg kmudian disebut nirguna brahman, namun berisikan potensi yg sangat beaar untuk mnjadi cikal bakal semesta sendiri..sebuah kehampaan sprti yg trlihat pada alinea pertama tao..

Kemudian lahirlah atau muncullah yg dua, yaitu brsifat positif negatif yg disebut sbagai purusha pradana, sbagai jiwa dan sbagai juga bahan untuk mncipta smesta..dalam hal ini pradana juga sbagai prakerti yg memunculkan tri guna sattwik rajas tamas..

Pada akhirnya persatuan itu memunculkan suatu wujud bentuk dimana yg kasar pradana akan mmbntuk tubuh yg twrlihat dari mahluk serta semesta, serta purusha akan mmbrikan jiwa sbagai bahan hidup untuk menjdikan badan kasar itu mnjdi ada..sekaligus pula sang bhumi yg semuanya trdiri dari panca maha butha, akasa apah bayu teja pertiwi..

Kmudian kembali bahwa satwik rajas tamas akan membrikan kendali bagaimana mahluk mnjdi suatu mahluk dgn kualitas tertentu, sprti juga mahluk manusia akan memiliki satwik rajas tamas seimbang yg artinya memiliki pikiran akal atau idep..Dan kemudian bahwa rajas tamas akan lahir para hewan hewan dan juga para tumbuhan yg jga memiliki ruh jiwa purusha, maka tidak memiliki idep mereka sbagai sesuatu mahluk…

Sebuah energi gelap terang yin yang, sbagaimana juga konsep rwa bhinedda, konsep purusha pradana(prkerti) yg mnybabkan adenareswari pada persatuan itu, sbagai makna kuasa saguna brhman saat mencipta memelihara dan meleburnya kembali kepada sunia loka..Sebuah kegelapan hnya bermakna gelap ktika tanpa cahaya, dasarnya ketiadaan cahaya adlah suatu kegelapan itu sendiri..

Cahaya yg meredup tentu adalah akibat pengurangan sang gelap itu sendiri..Segala proses penggelapan dan pencahayaan, akan meninggalkan kehilangan dan prsatuan gelap terang itu sndiri..Yang mnjdi penyebab terjadinya sesuatu sbagai energi meta, api mnjdi matahari, air mnjdi hujan dalam gumpalan awan mengairi danau laut, tanah pertiwi menjadi daratan yg sbagai tmpat berpijak mahluk bumi, angin adlah memenuhi semua dalam udara, serta akasa ruang yg maha besarnya sbagai yg dipenuhi smuanya..

Asal semuanya adalah brhman dalam bahasa TAO, sbagai suatu yg mistis dimana masuk sbagai pngthuan jiwa ruh jnana..yg hanya mampu dibuat sempurna oleh pencpta itu sendiri dalam makna KhalikNya..

Bhwgdgita..Maka Akulah yg utama, di dalam segala ilmu AkU adalah ilmu pengethuan rohani yg membebaskan..

Salam 

guswar..januari 2017

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 23 Januari 2017 in agama, filosofi

 

Tag: , , , , , , , , , ,

Beragama pakai akal atau beragama dengan nafsu?!?

Om siwa suci nirmala ya namo namah swaha..

Beragama atau juga bertuhan, memiliki pegangan dalam kehidupan di indonesia ini, memang suatu yg wajib dan mutlak..Sesuai dengan bahasa berketuhanan yg esa di pancasila itu sendiri..Esa sendiri mrupakan konsep tentang IA yg tinunggal dan memiliki.nama, manifest, kekuasaan, kemahaan yg tiada terhingga..Tentu saja bisa melihatNya dlam bahasa persepsi yg jg tiada terhingga..Seperti monotheism, monism, pantheism, penentheism, bahkan yg lebih kasar sprti henotheism atau jga politheism..Tentunya ini adalh konsep kebersadaran dri jiwa mentalitas dgn akal sbagai penggeraknya..

Akal yg tentunya sehat, akan mampu menelaah memahami bagaimana beragama yg baik, yg dapat memberikan shantii kedamaian, memberikan cinta dan kasih, serta jga memberikan rahmat bagi semesta itu sendiri..Akal tentunya adalah suatu pemaknaan yg sesuai dgn kemanusiaan itu sendiri, manusia yg mampu beradab dan jga adil pada semesta itu sendiri..Bukan mnjadi manusia yg mengadili semesta, itu bukan ranah para pencinta, pengabdi tuhan…

Akal disebut dgn istilah manas di hindu, ktika itu dibarengi dgn niat yg satwik serta membawa rasa (buddhi) pada dirinya (krna hnya rasa yg mengerti ttg cinta kasih damai), maka akal manas akan menjadi sesuatu yg sehat dan bksa mengendalikan indrianya untuk mencipta menjaga damai serta menjadi rahmat semesta..

Akal sekiranya bisa mengendalikan dan mampu mengontrol musuh2nya (di diri)termasuk membuat musuh itu menjadi kawan2nya..Sebagaimana dalam istilah hindu ada yg bermakna sad ripu sapta timira sad atatayi dst.

Sad ripu adalah enam musuh.. Lobha serakah, matsarya iri, kama ambisi, moha bingung, mada mabuk, krodha kemarahan..Tentu ktika akal mampu mengelola itu sebagai sebuah bahasa yg perlu dikendalikan, maka akal yg satwik dapat mengubah sad ripu sebagai sad mitra..Contohnya..

Lobha dikendalikan agar rakus pda pengethuan keinginthuan, ilmu tentang apa saja, kemanusiaan ilahi..matsarya bisa diubah mnjadi sbhah keinginan agar berada di atas mereka yg di-iri-kan, kama bisa diubah kpada hal2 yg lebih baik, bermusik ekspresi seni, menggambar, dsb..Moha bingung kpada suatu pengthuan adlah hal terbaik, ktika tau diri bingung maka diri tau memerlukan sesuatu penambahan pembelajaran..Mada atau mabuk yg paling baik ktika manusia bisa mabuk kpada pentghuan dan tuhan itu sendiri, krodha yg bisa dikendalikan atau memanajemen kemarahan, akan bisa mngontrol yg lainnya bawahan untuk bisa maju..

Tentunya di islam misalkan, bisa dilihat pada konsep.nafs atau tentang jiwa itu sendiri..Nafs yg berisikan bahasa baik bahasan ilahiah, adlah seperti nafs mutmainah sufiyah..yg mampu menggali sang nafs ladunni di nurani yaitu nafs rhudiah khamilah..nafs yg menggunakan akal sehatnya

Sedangkan nafs yg terjebak dlam nafsu itu sendiri adlah nafs amarrah atau nafs lawanmah..Ini nafs yg membuat manusia beragama dgn nafsu nya yg tidak memanusiakan dirinya sendiri, apalagi semesta..

Akal yg sehat sendiri adalah akal yg berisikan sattwika guna untuk menciptakan dan menjaga sisi kemanusiaan dan kedamaian dri semesta.. Catur paramitha adalah empat sifat baik dari manusia yg memiliki akal sehat..Bagian2nya adalah..

Maitri lemah lembut sbagai cermin kebahagiaan dirinya, Karuna adalah sifat belas kasih kepada semua mahluk sbagai cara mencipta kedamaian, Mudita sikap sifat menyenangkan orang lain yg jga sbuah sifat mendahulukan senyum org lainnya dan mngurangi ego, Upeksa sikap menghargai orang lain..

Di agama islam mgkin ada yg mengenal manusia yg insan kamil, manusia yg memiliki sifati lebih kpada nafs mutmainah, nafs as sufiyah yg mampu membuka nafs rhudiah khamilah, tentu insan yg khamil adlah konsep membuka nafs khamilah..(fyi nafs rhudiah adlah nafs para wali, nafs khamilah adlah nabi..)..

Saat ini akal mngkin tidak banyak digunakan dalam beragama, ktika nafsu2 yg mngarah pada merendahkan manusia lain, nafsu yg ingin menang dri yg lainnya, yg mgkin malah tidak menciptakan rahmat shanti kasih itu sendiri..Tentunya agama yg memberi rahmat pada semesta, yg menciptakan damai dgn kasihnya adalah bagian terutama bagi agama itu sendiri..Akal yg sehat akan berusaha membuat manusia mnjdikan dirinya manusia serta membuat manusia lainnya sbagai manusia itu sendiri…Maka dgan itu, keadilan tercipta dgn sendirinya dan jga keberadaban itu sendiri..

Salam gwar..des 2016 hari ibu..

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 22 Desember 2016 in agama, filosofi

 

Tag: , , , , , , ,

Paham Henotheisme (kemunduran persepsi) tuhan yg menang..

November 2016..

Memahami tentang ilahi sebagai sebuah persepsi, tentu merupakan sebuah kebersadaran akan Ilahiah itu sendiri..Seperti juga analogi yg terkenal trntang bagaimana seekor gajah diraba2 oleh mereka yg buta..Yang secara jelas menunjukkan bahwa tuhan adalah sebuah misteri, ktika para buta menggunakan egonya dalam menilai ilahi, maka tetap saja tidak ada kesepakatan yg bijak memahami ilahi itu sendiri, lah orangnya buta..dan kita juga buta meraba2..Namun hilangkan saja ego, maka bersedialah memahamiNya secara lebih dalam..

Cara memandang tuhan ilahi the supreme one, berdasarkan persepsi masing2 secara kolektif atau individu dapat disimak pada konsep berikut:

Monotheism adalah memandang tuhan adalah satu2Nya yg maha Kuasa Esa..tidak ada yg kedua, Hanya IA semata..

Monism pantheism adalah memandang tuhan ilahiah berada dimana2 merasuk kemana2 shingga seluruhNya sebenarnya adalah Ilahi semata..Pertiwi angin langit api semesta adalah IA jua..Terkadang konsep ini “licin” kesadaran dri seseorang agar tidak merosot adalah hal yg bijak..

Panentheism yaitu berada di dalam Ilahi tuhan, yg Maha besar mahima dan sesungguhnya kita berada di dalamNya..

Politheism..tuhan yg banyak, yg sejatinya mrupakan konsep purba dlam hindu adalah manifest Ilahi brahman dimana tuhan punya banyak Nama dan Tetap ESa..

Yg terakhir yg dibahas adalah tuhan dipandang sbagai konsep henotheism, dimana sebagai pndangan tuhan adalah pemenang dri tuhan lainnya, ini adalah pandangan terendah dan mengerikan krna hrus ada akan terjadi peperangan fisik dan batin..Pandangan yg sangat merendahkan keEsaan Tuhan itu sendiri, serta memandang tuhan yg banyak sbagai politheism..dan jua mrasakan bahwa tuhan yg satu2Nya itu adalah hrus menang dari tuhan yg lain..

Bisa berawal dari monohteism yg kaku doktrin tentang penentangan keberagaman tnpa memandang konsep monism panentheism yg ada sebetulnya di setiap agama..Kemudian masuk pada henotheism dimana hanya satu tuhan dan memandang tuhan lainnya sbagai hal yg salah, tentu hrus berperang mereka untuk menunjukkan bahwa ego mereka ttg tuhan sya yg paling sempurna, lalu berapa ada tuhan??

Pada akhirnya Mereka terjebak pada ego mereka sendiri, lupa hakikat mereka pda pnyebaran kebahagiaan ilahi..Dan akhirny Merendahkan tuhan itu sendiri yg sebetulnya merupakan konsep universalitas semata.

Apatah dosa dalam menduakan ilahi??

.Dan smoga kebijaksanaan dri seluruh pnjuru hadir..

Swaha..

Gwar nov..

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 14 November 2016 in agama, filosofi

 

Tag: , , , ,

Sapta patala yang Dipengaruhi Sad ripu, Sapta timira, Sad atatayi

Om hyang pasupatya ya namo namah..
Dharma laksana kalacakra..
Hyang yamadipatya tedun Ida sang Wenang…mahakala dorakala jogormanik suratma kanda sakti hring pati…sarwa prani hitankarah..
image

Om Swastyastu..

Pemahaman pelaksanaan etika susila dalam kehidupan di alam bhur, adalah syarat mutlak untuk mencapai tujuan yg shanti..kedamaian juga rahayu raharja tentu sebagai barisan karma baik di masa yg akan mendatang..Apakah saat mati nanti dan menuju alam “gumi wayah” yang konon tetap mengada walaupun tiada dipercayai…

Alam bawahan yg terdiri dari tujuh bagian yg teryakini sbagai alam sapta patala, persis seperti yg trgmbarkan dalam kisah2 neraka loka itu sendiri..Namun tetaplah tujuan ygbakhir adalah penyatuan kepada ida hyang widhi sbagai kamoksan..Dan tetap smpai nanti mahapralaya yg sungguh tak terbayangkan kapan itu, kesempatan untuk mnghabiskan karma buruk serta juga menambah karma baik adalah sbuah keniscayaan serta realita..

Dari segi tattwa dijelaskan tentang konsep sapta loka dan sapta patala, tentunya tattwa akan selalu dibarengi diiringi dgn konsep susila etika pada kehidupan, yang sekiranya wajib bagi manusia itu sendiri..Etika susila sendiri dalam perbendaharaan jnana, telah terdapat beberapa konsep leksikon hindu yg layak dijadikan pedoman prilaku di kehidupan ini..

Etika susila itu misalnya seperti sad ripu enam musuh manusia yg terdiri dari, kama,matsarya,lobha,krodha,moha, mada…Kemudian sapta timira yg berarti tujuh kegelapan yaitu dhana,guna,kulina,yohana,surupa,sura, kasuran…serta sad atatayi..enam pembunuhan kejam..agnida,wisada,dratikrama, sastraghna, atharwa, raja pisuna…Dari tiga leksikon tentang susila sungguh cukup untuk dihindari dan mengontrol indriya agar tidak memengaruhi suksma sarira dan atman sbagai sang purusha..

Kemudian tentu secara umum telah banyak mengetahui tentang karmapala sraddha yg memberikan konsep bahwa apa yg ditanam itu yg dipetik dipanen..Dan terdapat juga tattw tentang alam sapta patala sbagai konon sebuah neraka loka yg sbagai bagian penghukuman dari sang yamadipati..

1.Sapta patala yg pertama adalah dimensi ATALA..Dimensi paling dekat dgn alam ini, yang dihuni oleh para samar, yg mirip dengan manusia itu sendiri..Suasana selalu remang-remang seperti sandilaka..Mereka juga masih mengenal tentang ajaran dharma..jadi masih ada kesempatan untuk lepas dari alam ini..dan tingkat kesadarannya masih lebih rendah dri manusia pda umumnya..Mereka yg terlahir di alam ini biasanya lebih mengenal melakukan karma buruk dikhidupannya yg lalu..

Sumber kesengsaraan utama di alam ini adalah kenangan rasa bersalah, rasa tersinggung marah, rasa tidak terima, rasa sakit fisik..dan sumber kebahagiaan adlah rasa ingatan akan kebaikan dan kasih sayang terdahulu..

Dalam hubungannya dgn konsep etika, tentu dri sad ripu maka krodha adlah yg dominan dilakukannya di khidupan manusia, entah mgkin kurangnya rasa sabar atau terlingkupi tujuh kegelapan sperti dhana guna kulina timira, gelap krna harta kepandaian keturunan yg membuat marah..rasa matsarya shingga muncl kemarahan, kasuran timira gelap krna keberanian, yg selalu diliputi kemarahan saja tidak mau duduk lebih rendah scra sabar..

2.sapta patala dimensi kedua yaitu WITALA.
Di dimensi ini yg terlihat adalah mahluk mahluk yg tak lengkap, mahluk yg badannya rusak, kaki saja, tangan saja dan menjijikkan,dsb-nya mereka yg masuk alam ini adalah yg memendam kekecewaan, dendam, atau sakit hati, atau mati mendadak krna kecelakaan dan kondisi sengsara atau bhkan yg bunuh diri..yg kesadarannya berisi kekalutan saja..Memiliki tabungan karma baik yg tak mencukupi…sejati nya kesadaran mereka dibawah manusia..
Sumber utama kesengsaraan adalah pikiran ingatan akan berbagai kekecewaan, ketidak puasan, dan keinginan-keinginan yg tak terpenuhi, serta dendam dan juga sakit hati yg menurut mereka harus dilampiaskan..Sumber utama kebahagiaan adlah ingatan akan cinta yg didambakan, keinginan yg terpenuhi, kemarahan yg terlampiaskan…

Yang utama dalam konsep susila adalah kama yg tinggi yg akhirnya mnghasilkan kekecewaan yg mnjadi cinta yg kesampaian..lalu lobha yg lupa bersyukur,matsarya yg menumbuhkan dendam yg hrus terlampiaskan…Akibat juga moha kebingungan..Kegelapan ini mngkin terjadi krna dhana harta, surupa wajah yg tmpan, yohana jiwa muda yg berlebih menuntut kecintaan, dll..

3.Sapta patala ketiga adalah SUTALA yg dihuni para preta..mahluk berwujud manusia kurus, bewajah pucat dannsuara melengking, ada juga manusia kumal dgn rambut kotor kusut..mereka yg masuk alam ini biasanya suka mengumbar nafsu indriya secara berlebih, tak mampu mengendalikannya,seperti nafsu seksual, nafsu makan, dan serakah dalam mengejar berbagai kenikmatan, dan tidak punya tabungan karma.baik..dasarnya mereka bukan mahluk yg jahat, namun ketidakbijaksanaan mereka ditutupi oleh nafsu-nafsu indriawi..Sumber kebahagiaan mereka adalah ingatan akan terpuaskannya nafsu2 mereka..

Dan berdasarkan etika susila, mereka tiada mampu mengontrol indria mereka dan ego ahamkara mereka untuk mendapatkan kepuasan sesaat membuat mereka jatuh ke alam ini…kama dan lobha serta mada yg berarti nafsu tinggi dan serakah yg memabukkan itu yg membuat mereka mrasa bahagia..Surupa Yowana ketampanan serta jiwa muda untuk selalu mencari kebahagiaan indria adlah hal yg mmbuat mereka jatuh ke alam ini..

image

4.Sapta patala selanjutnya adalah alam Talatala…di tempat ini dihuni mahluk seperti siluman yang dapat berubah wujud mnjadi manusia atau yg sangat indah, bisa sperti naga,binatang, atau wujud lainnya..Mereka yg masuk ke alam ini memiliki ego yg kuat dan suka memanipulasi manusia lainnya, serta melakukan kesalahan terhadap banyak orang dengan cara melakukan hinaan fitnah baik dgn pikiran atau perkataan, ajaran spiritual palsu, dan membuat kebingungan banyak orang..karena yg menyebabkan mereka bahagia adalah ego untuk yg terpuaskan krna sifatnya itu..

Maka sejatinya yg mereka perbuat di dunia adalah terliputi pula sad ripu seperti matsarya krna memfitnah berasal dari rasa iri hati, krodha yg mendalam, serta moha bingung akibat rasa benci itu..Dalam timira mereka digelapkan oleh guna timira krna merasa paling pandai dlam pengthuan tertentu. Dan yg mereka lakukan telah sampai pada perbuatan dan bicara shingga masuk kepada sad atatayi yaitu raja pisuna, memfitnah orang lain demi kepuasannya sendiri..

5.Sapta Petala lapisan kelima adalah MAHATALA..
Penghuni alam ini adalah para raksasa, berwajah sangar, tinggi besar dan seram.. Lapisan ini adalah alam gelap dimana dominan memiliki kurangnya rasa kasih sayang, dan memiliki sifat iri hati, kemarahan, mendendam, kebencian, dan mereka sering melakukan kekerasan dan teror fisik kepada yg lainnya . Sumber kebahagiaan utama di alam ini adalah pikiran dan memory akan puasnya melampiaskan kebencian, ketidakpuasan, dendam dan amarah yg menyebabkan orang lain menderita.

Alam ini akan dialami bagi mereka yg tidak mampu mengubur sifat matsarya, krodha, moha, mada yg mabuk atas ketidakberdayaan yg lainnya dri segi teror fisik..Mereka yg melakukan kekerasan fisik dan senang akan itu, akan jatuh pada dimensi ini..Tentunya selain pikiran mreka sudah mungkin melakukan atatayi..seperti Sastraghna mengamuk, agnida membakar, wisada meracun,  Dratikrama memperkosa..tentunya mereka terliputi kegelapan Kasuran akibat rasa berani yg berlebih..

6.Sapta Petala lapisan ke-enam yg disebut RASATALA..

Dihuni oleh lelembut yg senang menghisap menghabiskan energi mahluk lainnya..Tidak ada yg sanggup berdekatan dgn mereka krna tarikan energi negatif mereka..Mereka tak berwujud dan seperti bayangan halus yg seperti kabut..

 Mereka yg masuk alam ini biasanya Jiwanya dominan dengan rasa iri hati, serakah, tidak puas, kemarahan, dendam dan kebencian. Dalam hidupnya mereka pernah melakukan kesalahan-kesalahan berbahaya bagi banyak orang seperti menghasut, mengatur, memanipulasi atau mengorganisir kebencian pada orang lain (melalui orasi, ideologi, ajaran spiritual, dll) yg sampai pada terjadinya aksi kekerasan fisik kepada sekelompok orang atau bahkan memicu peperangan antar wilayah. Dan terlihat pada manusia-manusia yg haus darah, senang dengan kekacauan, serta puas melihat ketakutan, kepedihan dan penderitaan.

Sang jiwa di alam ini merasakan kesengsaraan mental yg sangat berat, akibat proyeksi energi negatif yg tidak terhingga di alam ini. Hampir tidak ada kebahagiaan di alam ini. Sumber kesengsaraan di alam ini adalah akibat perbudakan mental dan manipulasi dari jiwa-jiwa gelap penguasa alam patala, serta sang jiwa merasa demikian putus asa akibat kecilnya peluang untuk bisa bebas dari alam ini. Sumber kebahagiaan utama di alam ini adalah setitik harapan kecil bahwa suatu hari akan ada mahluk suci yg menolong keluar dari kesengsaraan mendalam ini.

Tentunya secara etika susila mereka tak mampu melakukan pengekangan pada musuh diri, seperti matsarya, krodha lobha, kama tinggi, moha mada..dan manipulatif artinya mereka termakan kegelapan guna dhana sura kasuran dst..Dan sad atatayi mereka lakukan dratikrama, raja pisuna,  wisada,agnida..

7. Sapta Petala lapisan ketujuh atau paling negatif dan gelap : “Patala”.
Penghuni alam ini adalah ashura, danawa dan daitya. Mereka adalah makhluk-makhluk kejam dengan kemampuan supranatural yg tinggi dan punya kesaktian mumpuni.
Mereka yg masuk alam ini biasanya mereka yg belajar ilmu hitam atau ilmu-ilmu kesaktian lainnya dan menggunakannya untuk menyakiti dan menyiksa orang lain. Kecenderungan bathin mereka selalu ingin lebih hebat (lebih sakti) dari yg lain, tidak punya toleransi kepada yg lebih lemah, penuh prasangka buruk, rasa curiga, iri hati, serakah, tidak puas, marah, dendam dan benci..

Sumber kesengsaraan di alam ini adalah akibat persaingan dan peperangan abadi antar sesama mereka, serta siksaan mental yg ekstrim dari proyeksi energi negatif alam ini.Tidak ada kebahagiaan sedikitpun di alam ini. Sangat sulit untuk keluar dari alam ini.

Etika susila mgkin seluruhnya tidak dijalani termasuk jga melakukan atharwik menggunakan ilmu hitam untuk menyakiti..Tentunya perlu dihindari oleh seluruh manusia, dmana tidak ada rasa cinta sama sekali..Kehidupan yg akan selalu berperang mencari yg terhebat dan tidak ada kelemahlembutan. Yang ada seperti timira kasuran, guna timiram yg membelenggu diri dilengkapi oleh rasa iri matsarya ripu…

Om santi santi santi om

image

Cek juga tentang judul berikut :

https://linggahindusblog.wordpress.com/2015/03/31/panca-yama-niyama-bratha-pengendali-sad-ripu/

https://linggahindusblog.wordpress.com/2014/05/25/sad-ripu-dalam-bhagawadgita-dan-hubungannya-pada-maya/

https://linggahindusblog.wordpress.com/2012/10/26/sandingan-konsep-seven-deadly-sins-konsep-sad-ripu-serta-sad-atatayi/

https://linggahindusblog.wordpress.com/2012/01/29/mengendalikan-sad-ripu-dengan-sarasamuscaya/

https://linggahindusblog.wordpress.com/2015/04/02/sapta-timira-tujuh-kegelapan-yang-berdasarkan-sarasamuscaya/

 

Guswar

Juni 2016.. Dari berbagai sumber..

 

 
 

Tag: , , , , , , , ,

 
%d blogger menyukai ini: