RSS

filsafat karmaphala sebagai suatu pembatasan diri

01 Jun

sebagai suatu bagian dari lima kepercayaan HIndu (panca sradha), maka karmaphala adalah hal penting yang sangatlah bermakna…kita tidak bisa mengelakkan apa itu pahala atau suatu hasil perbuatan…jadi dengan itu maka suatu perbuatan harus dipikirkan dengan sedemikian rupa agar pahala yang diterima itu adalah hasil yang baik….

dari pernyataan itu dapat terlihat bahwa pembatasan diri terjadi…dan sebagai suatu pedoman akan laksana yang ada bagi manusia atau umat itu sendiri…Pembatasan diri dari apa2 yang dianggap buruk dan dianggap baik…karmapala adalah bagaimana hal itu bisa menjadi suatu pembatasan terhadap diri untuk lebih menjadi suatu perbuatan yang baik akan menghasilkan yang baik pula nantinya…

sama seperti Islam dimana ada surga dan neraka sebagai bagian dari hasil apa-apa yang mereka terima di akherat nanti, maka dalam hindu cukup satu saja sebagai pembatasan diri, dimana perbuatan baik akan menghasilkan suatu yang baik dan bisa dikatakan surga dan apa apa yang disebut buruk, maka menghasilkan suatu buruk raga di hasil nantinya..

Dalam Sarasamuscaya 74 ada dinyatakan: mamituhwa ri hana ning karmaphala. Artinya. Percaya akan kebenaran ajaran Karmaphala. Dalam sloka Sarasamuscaya ini dinyatakan ada tiga pengendalian prilaku pikiran.

Namun jika ditilik lagi, apakah yang dihindari dari sisi karmaphala agar mendapatkan yang baik, maka timbullah bagaimana manusia memiliki 6 musuh dan 6 kemurkaan yang pantas dihindari….Hal tersebut terdapat pada bilangan ini yaitu sad ripu dan sad atatayi…

Sad Ripu adalah enam jenis musuh yang timbul dari sifat-sifat manusia itu sendiri, yaitu:

  1. Kama artinya sifat penuh nafsu indriya.
  2. Lobha artinya sifat loba dan serakah.
  3. Krodha artinya sifat kejam dan pemarah.
  4. Mada artinya sifat mabuk dan kegila-gilaan.
  5. Moha artinya sifat bingung dan angkuh.
  6. Matsarya adalah sifat dengki dan iri hati.

Sad Atatayi berasal dari bahasa Jawa kuno (Kawi), terdiri dari dua kata yaitu : “Sad” artinya enam, dan “Atatayi” artinya kejahatan. Jadi sad atatayi artinya enam kejahatan yang dilarang Agama Hindu yaitu :

  1. Agnida: membakar rumah atau milik orang lain, meledakkan bom, termasuk membakar dalam arti kias yaitu memarahi orang sehingga orang itu merasa malu dan terhina.
  2. Wisada: meracuni orang atau mahluk lain.
  3. Atharwa: menggunakan ilmu hitam (black magic) untuk menyengsarakan orang lain.
  4. Sastraghna: mengamuk atau membunuh tanpa tujuan tertentu karena marah.
  5. Dratikrama: memperkosa, pelecehan sex.
  6. Rajapisuna: memfitnah

Oleh karena hal itu yang menyebabkan karma buruk, maka sekehendaknyalah dihindari dan dijalani apa-apa yang menjadi kebalikannya..

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 1 Juni 2011 in agama, filosofi

 

Tag: , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: