RSS

..Pandangan Universalitas Tuhan Transendensia..

07 Mei

kalki

Universalitas, adalah sebuah kata ghaib dan penuh makna yang sejatinya indah.Di mana bahwa dalam rangka waktu yang sekarang ini, dikatakan sebagai sebuah jalan moralitas yang melangkahi kebenaran agama itu sendiri. Namun kata-kata tersebut sangatlah memiliki suatu sifati humanisme yang agung tentu saja. Sebenarnya pun Tuhan adalah suatu misteri yang sangat misterius dan akhirnya menjadi keindahan tersendiri untuk memeluk “itu” kedamaian menuju sebuah kebahagiaan yang hakiki. Dan para raja adalah semuaNya yang merupai IA sebagai pencari pemakna penafsir misteri ILAHIAH.

Seperti kebercontohan pada ISLAM dan HINDU, dimana jelas sangat erat pada manunggaling kawula dan gusti Allah dengan persatuan dari moksartam jagadihta. Dan yang lainnya adalah bahwa Allah yang tiada boleh diwujudkan, tiada layak dirangkaikan dengan perwujudanNYA, sangat erat dengan filosofi Atma widya dan juga Nirguna Brahman (Parama Siwa) yang Tuhan Esa tidak bisa dipikirkan Acintya, tidak sanggup diwujudkan, tidak mampu diwacanakan dengan kata-kata. Pada saat ini adalah maka Tuhan berada pada kehampaan kekosongan dan sangat sulit diketahui, seperti “neti neti”,bukan ini bukan itu. Dan bgitulah seperti bhgwadgita mnyebutkan AKU menciptakan dunia dengan baik dan buruk, tetapi Aku tidak berada di “itu” dan “itu” tidak berada di aku..Selayaknya itu adalah KuasaNYA tuhan itu sendiri..

Lalu ketika telah sampai pada kebersatuan (bukan di sisiNYA) adalah saatnya Atma widya atau tentang nur atma ruh khudus diketahui dan dipahami kesifatanNYA. Artinya adalah bahwa NUR yang terlingkupi berbagai dzat ilahiah dan Maya dunia, terdiri dari ego ahamkar buddhi dan citta.. Maka kesungguhan Buddhi itu akan mencapai NurNYA dan mampu menjadikan wahyu itu ada dengan otomatis dan sedemikian indahnya..Hal ini dapat dilihat pada posisi transedental seorang Sufisme. Manusia santa bisa saja mengikuti tata titi ritual yang telah umum, namun sebagai kebijaksanaan yang indah adalah privasi itu kemudian disampaikan dengan sangat memegang kesantunan yang semakin disegani..

Ini adalah wilayah santa dari manusia yang transendesial dan mampu melacak imanensi hyang KUASA di pada suatu apa pun dengan makna yang menyentuh nurani nya sendiri..

https://linggahindusblog.wordpress.com/2014/04/03/manusia-santa-manusia-yang-trance-sebagai-wadah-wahyu/

Ini tentang kamoksan..dan mahrifat..

https://linggahindusblog.wordpress.com/2013/02/09/mahrifat-wahdatul-wujud-dan-kamoksan/

Kemudian dari kebijaksaan terhadap nama – nama Ilahiah, maka sangatlah beruntung bagi mereka yang melihat keindahan dari misteriusnya nama-nama Indah Tuhan itu sendiri.. Dalam weda dikatakan bahwa dewata juga bersama raksasa, namun itu bukan saja berarti wujud-wujud dari mereka itu, karena dari weda dikatakan pula bahwa:

“Mereka yang melaksanakan ritualitas yang berkualitas, adalah dengan merasuki yang mereka Sembah sujudkan untuk menjadi IA sendiri pada waktu dan keseharianNYA” ..maksudnya adalah bahwa dewata yang memiliki kekhususan laku dan fungsi akan merasuk pada jihwani mereka yg melaksakan ritual itu, dan energi mereka semua (dewata-sinar suci ilahi) sudah berada di MAYA (yang sattwikam sekaligus Rajasikam). Artinya adalah kualitas itu meng”ada” dengan cara niskala mistikal dari sesajian yang ada dan dengan bantuan Mantra mantra weda yang suci untuk mengundang Maya yang suci sekalgus positif tersebut. Sebagai bukti mereka yang waskita akan melihat aura yang benar2 Maha di daerah tempat dilaksakan ritualitas itu, termasuk dengan adanya yang trance dan mengucapkan kata-kata yg mereka sendiri tidak bisa dikontrol oleh IA, suatu kekuatan besar yang mereka rasakan pada frekwensi yang sama pula dan terkoneksi..

Lalu dilihat dari Wajah ALLAH islami, maka dapat dikatakan bijaksanaNya mereka terdahulu dengan mengumpulkan 99 nama indah Ilahiah.. Secara halus tanpa mengasari, ini adalah sebuah kombinasi yang mungkin akan menjadi pembahasan dan pemahaman bagi mereka yang mencari kerinduan akan kebahagiaan dan kedamaian yang abadi..Dengan jalan tauhid asma wa sifat.

-**Brahman Al Khalik..Artinya adalah Maha IA mencipta yang memiliki Krya Sakti maha karya…Dan bgitulah sifati IA menyangkut pada ini:

Al Baari — Maha melepaskan (membuat, membentuk , menyeimbangkan)

Al Mussawhir –Maha membentuk rupa MahlukNYA

Al Aliim – Maha memiliki Ilmu (sebagai Jnana sakti) artinya Bahwa semua ciptaNYa berasal dari ilmu pengetahuan itu sendiri

Ini salah satu contoh fungsi dari GOD (generate) mencipta.

***Waisnham Al Muaimin –artinya adalah Maha ia memelihara mahlukNYA..

Al Wahhaab         Yang Maha Pemberi Karunia

Ar Razzaaq              Yang Maha Pemberi Rejeki

Al Fattaah                  Yang Maha Pembuka Rahmat

Ar Rahman          Yang Maha Pengasih

Ar Rahiim           Yang Maha Penyayang

As Salaam            السلام   Yang Maha Memberi Kesejahteraan

Al Wahhab AL Rahzzaak-Maha pemberi karunia maha pemberi rezeki.. (bhataraning Shri Manik Mas maketel)..

Al adl dimana Maha adil kepada siapa pun jua. itu menjadi laksana Al hakiim (yangMaha bijak) menghukum tanpa pandang bulu..Menjadi teringat seperti Tribhuana Tungga dewi yang memotong tangan anaknya karena mencuri

Maka ini adalah bagian GOD ..Operate yan memberikan pemeliharaan bagi mereka yang sudjud iklas insaf pada KekuatanNYA yang mana pun jua..

*****Shaiwa Al Mudzil… Maka di jaman akhir ini, mereka yang selalu hadir di waktu-waktuNYA dalam agama apa pun itu, akan menyambut kebahagiaan di akhir jaman, Dan kebenaran semua terkuak dan maka misteri yang ada akhirnya bisa dijawab oleh mereka yang berjalan pada kebenaran itu sendiri..Kebenaran Pun tentunya sangatlah anti dengan ketidaksantunan kelupaan akan haqiqat manusia dan juga kebersatuan Manusia dengan ilahiah itu sendiri. Dimana mereka yang lupa akan itu, akan diperbudak nafsu dari pembenaran itu sendiri.. Tidak ada namanya kebenaran yang bajik dan bijak yang berkuasa pada himsa karma. Tentunya kematian dari seseorang yg tidak bersalah akan membawa pada suatu karma yang sangatlah buruk, alasannya yg utama adalah manusia  tidak akan pernah bisa untuk membuat nyawa dan wujud itu sendiri..

Al khafiidz Yang Maha merendahkan MahlukNYA..(maka mereka yang merendahkan manusia sebagai bukan manusia, hanyalah seorang yang mendapat azab direndahkan olehNYA Shaiwa Al mudzil).

Al Qhaahaar..adalah maha memaksa, artinya ketika mereka memaksakan himsa karma pada diri mahlukNYA siapa pun itu, akan mendapat azab yang setimpal..Bersujudlah sebelum kamu dipaksa bersujud..

Hal ini di GOD filosofia adalah Destruction dimana IA adalah penghancur dunia dan menghancurka kebatilan ketidak adilan di dunia ni.

Kemudian dibalik wajah reinkarnasi dan inkarnasi maka ASma UL husnaNYA terdiri dari :

Al Mu`iid     Yang Maha Mengembalikan Kehidupan

Al Muhyii      Yang Maha Menghidupkan

Tiada yang tidak mungkin dilakukan oleh Hyang Kuasa, yang ada adalah manusia mengimani NYA secara terbatas pada isi kepala otaknya yang terkadang tidak mampu memberikan jawaban atas misteri NYA. Dan itu pula yang menghambat mereka menuju kepada kesempurnaan jagaditha. Mereka sprti puas bermain di dalam lumpur, dan puas menyatakan diri sebagai manusia yang berakal. Padahal mereka seburuk-buruknya iman sebaik-baiknya abdi bagi bisikan syaitan…

Bgitu sedikit tntang keutamaan Ajaran Buddhi tentang universalitas spiritualitas KuasaNYA..

Lalu tentang maujud ilahiah pada kebersatuanNYA, adalah mereka-mereka para rasul rsi para nabi para hyang guru dan sebagaiNYA, yang mendapat wahyu atau pesan lewat dari NUR ATMAN dan Ruh KhudusNYA.Pada wilayah saguna brahman dimana Beliau dapat dterka dengan senang hati karena kebaikan IA kpada bhaktaNYA.. Maka sesungguhnya manusia telah terjebak pada hegemoni Tuhan yang tidak Maha KUASA.. Artinya adalah Manusia itu, sungguh pun tidak melihat dunia sebagai wajah ILAHIAH yang sengaja IA ciptakan untuk mengetahui DIRINYA sendiri..Telah berbagai banyak utusan yang datang, namun alih-alih memberikan pemahaman dalam akan arti kedatangan mereka, tetapi mereka bertengkar pada hal kecil seperti wujud patung berhala kekuatan ilahiah yang tidak mungkin diilhami manusia.. Mengapa mereka mencobai tuhan sendiri dengan mngatakan IA tidak Maha Kuasa MAHA Tahu, Maha mendengar, dan sebagainya…

Kuasa Tuhan melewati batas-bbatas aturan yang disangsikan sendiri oleh mereka ..Tuhan Maha Kuasa dan MAHA adil, maka itu akan sangat mudah menyusui IA pada sebongkah pasir, atau pun sebidang kotak kubus, atau di patung-patung..Mereka yang menilai itu tidak bisa hanya manusia yang membiasakan diri pada kebodohan akal mereka sendiri.. Lalu apa dosa mereka yang meniadakan Ketidak Maha Kuasaan TUHAN??

dan bgitulah bghawadgita bersabda IA kepribadian Hyang Maha KUasa…Aku ciptakan kebaikan keburukan, Namun Aku tidak ada padaNYA, dan ITU tidak ada padaKU…

its just a crazy funny and yet so powerful imagination…and gods who is so lunatic yet so wise, create this world to see Himself Playing around then let their soul of holiness  become home soon or later…

gwar..bringing The truth of Khalamanyit..

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 7 Mei 2014 in agama, doa

 

Tag: , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: