RSS

Panca tan matra, sebagai inti citta Semesta

20 Mar

Om gan ganapatya ya namo swaha..
Om pasupatya suhci nirmala ring swah bhur bwah lohka..
Om sivam narayanam shantii shanti shanti..

Swastiastu..

image

Dalam dunia disadari sebagai bagian dri semesta atau juga bagian badan tuhan (panentheism)..Dalam tattwa penciptaan, maka bumi terbentuk dari kehendak cadu sakti saguna brhman (prabhu wibhu krya jnana sakti) yg membentuk purusha (inti hidup) serta juga prakerti (bahan kasar hidup)..Dalam hal ini purusha adalah jiwa suksma sarira..dan prakerti adalah badan kasar panca maha butha..

Badan yg ketiga adlah atman atau brhman itu sendiri yg mnjdi inti yg utama..Panca maha butha yg terdiri dari akasa bayu teja apah pertiwi adlah badan kasar manusia tumbuhan hewan dan jga dunia semesta dgn persentase yg berbeda beda..Kemudian suksma sarira adalah badan halus roh jiwa ..yg dibagi mnjadi citta budhi manas ahamkar.tergntung yg mana berkembang scara benar dan baik….

Pada panca maha butha yg membentuk manusia dan juga ditopang oleh suksma sarira serta juga inti hidupnya yaitu atman, maka dunia semesta (baca:bumi ini) memiliki inti atau sebuah rasa di setiap bagian pnca maha butha yg ada..Itu disebut Panca Tan Matra..Panca tan matra ini jua lah yg memberikan sensasi serta daya rasa dri indera indera manusia panca budhindriya itu..Namun hal itu tidak lepas dari kehendak Nya dri Maya triguna sbagai hyang wenang..

Panca tan matra itu sendiri adalah zat inti yg menghidupkan sensasi indriya..Adalah sebagai berikut :
1. Rupa tan matra sbagai inti melihat..
2.Gandha tan matra sbagai inti mencium bau2an..
3.Sabda tan matra inti suara dan jga yg didengar..
4.Sparsa tan matra inti dari sentuhan di kulit..
5. Rasa tan matra di pengecap..
Dalam upanishad sekilas dijelaskan bahwa ..panca tan matra sbagai berikut..
“Inti rupa..maka pejamkanlah mata dalam sinar cahaya mntari..dan pejam sampai inti itu masuk dan menghilang..maka yg tertinggal itu adalah rupa tan matra..”
“Inti sabda..maka heningkan diri dan drngarkan suara yg ada ..tutup telinga dan biarkan senyap..yg tertinggal adalah inti sabda..”
“Inti bau..maka hirup semua dlam prana..dan hembuskan smua itu..maka yg tertinggal itu adalah inti gandha tan matra”..
“Inti rasa..maka kecaplah seluruh rasa..dan kemudian diamkan dan tenangkan..lalu terdiam sampai lenyap..maka yg masih tertinggal adalah rasa tan matra..”.
“Inti sentuhan..maka rasakan angin yg berhembusndi kulit.dan menikmati sensasi itu..kmudian biarkan lenyap..maka yg tertinggal itu inti dari sparsa tan matra”(sesuai yg teringat)..

Ini adlaah yg mnjadi pnghubung antara semesta dan juga indriya2 yg ada..Tentu ini juga tergntung dari inti hikmat inti yg memberi hidup atmaning loka samastha yg dapat di tngkap pnca indriya buddhi.. Karena ini lah seluruh panca maha butha mnjadi dapat dirasakan oleh sensoris tubuh mahluk itu sendiri..Sebuah sensasi berbeda ketika ada yg berkembang dgn cukup tinggi pada mahluk2 yg lebih rendah..Namun dlam hal ini idep manusia yg mmbuat perbedaan signifikan akan rahasia semesta itu sendiri..Ketika dalam keadaan panik dan bencana, tentunya sensasi dri semesta tetap akan dipahami oleh lebih baik dri mahluk yg lain..Kuasa dari brhman yg Hyang wenang…

Ini juga disesuaikan dgn kehendak Hyang dewata terhadap maya guna dri setiap jiwa dan wujud mahluk.. Tentunya ktika hnya rajas tamas yg dibiasakan, maka sensori akan sensitif pada kenikmatan pnca karmendriya atau malah tidak terasakan inti utama kebenaran yg berasal dari hantaran panca tan matra ..materialitas yg membelenggu, smoga di dalam kehidupan keseimbangan san harmoni dgn semesta serta isinya smakin meningkat..

Om Shanti rahayu raharja samastha..
Om..

Salam gwar..
Dri brbagai sumber..
Pngrupukan nyepi mar 2015..

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 20 Maret 2015 in filosofi

 

Tag: , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: